Bannerad

Friday, 17 May 2013

Cinta Rasulullah S.A.W

Salam w.b.t,

Rasulullah S.A.W bersabda

"Tidak sempurna iman seorang dari kamu sehingga aku menjadi orang yang paling dikasihinya lebih daripada dia sayang kepada dirinya, ibu bapanya, anak-anaknya atau manusia lain."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Secebis kisah mengenai kasih sayang sahabat kepada Rasulullah dan kecintaan penuh baginda Rasulullah buat sahabat sezamannya..

Cerita pertama: Uqashah.
Diceritakan Uqashah merupakan seorang sahabat yang paling mencintai Rasulullah. Kisahnya bermula apabila baginda secara tidak sengaja terpukul Uqashah dgn tongkatnya. Tidak lama selepas itu Uqashah membangkitkan perkara itu kepada Rasulullah di hadapan para sahabat. "Ya Rasulullah, hari tu engkau secara tidak sengaja telah memukulku dengan tongkatmu, lalu hari ini aku ingin membalas perbuatanmu. Aku ingin memukulmu pula." Kata Rasulullah "Kalau begitu buatlah apa yang engkau mahu." Baginda menyuruh Saidina Umar (kalau tak silap) untuk pergi ke rumahnya dan mengambil tongkat itu untuk diberi kepada Uqashah. Para sahabat yang lain tidak berpuas hati lalu memprotes tindakan Uqashah. Namun Uqashah masih berkeras dengan keputusannya. Setelah tongkat itu sampai ke tangan Uqashah lalu berkatanya lagi. "Ya Rasulullah ketika engkau tidak sengaja memukulku ketika itu aku tidak memakai baju, jadi aku ingin memukulmu ketika engkau juga tidak berbaju. Baginda terus membuka bajunya. Para sahabat yang lain ramai yang menangis kerana tidak sanggup melihat manusia yang mereka cintai dipukul. Disaat kekasih Allah itu sudah bersedia untuk dipukul, Uqashah mencampakkan tongkat baginda lalu badan baginda Rasulullah dipeluknya. Sahabat semuanya tercengang. Rupanya itu semua helah Uqashah. Dia menangis sambil memeluk Rasulullah. "Mana mungkin aku ingin memukulmu wahai Rasulullah sedangkan aku amat mencintaimu" Kata Rasulullah "Wahai sahabat sekalian, jika kamu semua ingin melihat ahli syurga lihatlah Uqashah. Sesungguhnya dia amat mencintai aku maka syurgalah ganjarannya." Uqashah memang sengaja mahu Rasulullah membuka bajunya kerana ingin bersentuhan kulit dengan baginda, kerana sesungguhnya kulit yang pernah bersentuhan dengan Rasulullah diharamkan dari dijilat api neraka. Besarnya kecintaan Uqashah kepada Rasulullah.

Cerita kedua: Bilal bin Rabah
Bilal bin Rabah ialah sahabat nabi yang berkulit hitam. Bilal ialah muazin pertama di dalam Islam. Pakaiannya sederhana, suaranya mengalunkan azan juga tidak seberapa merdu. Tetapi disebabkan keikhlasan yang beliau miliki menyebabkan azan yang dilaungkan mampu didengari oleh penghuni langit (malaikat). Selepas kewafatan Rasulullah semua sahabat baginda termasuk Bilal betul-betul sedih dan berasa kehilangan besar. Bilal tak sanggup menanggung rindu terhadap baginda sehingga semua tempat yang beliau pergi mengingatkannya kepada kekasih Allah itu. Lalu Bilal berhijrah ke Syam. Pada suatu hari di Syam, Bilal telah bermimpi bertemu Rasulullah. Baginda menyuruh Bilal kembali ke Madinah untuk menziarahi pusara baginda dan menemui sahabat-sahabat lain. Malam itu juga Bilal berangkat ke Madinah. Selama berhari-hari perjalanan Bilal sampai di Madinah sebelum Subuh. Kebetulan pada pagi itu tiada muazin yang mengazankan subuh lalu Bilal buat kesekian kalinya melaungkan azan pagi itu.

(ada satu sumber yang menyatakan ketika Rasulullah masih ada, sebelum Bilal naik ke menara masjid untuk melaungkan azan, Bilal tidak pernah lupa untuk mengetuk pintu sebuah bilik kecil di bahagian bawah tangga dimana itu ialah bilik Rasulullah. Sebab itulah selepas kewafatan baginda Rasulullah, Bilal berasa tersangatlah sayu untuk melaungkan azan di Madinah kerana untuk naik ke menara bagi melaungkan azan Bilal perlu melalui bilik kecil itu)


Allahu Akbar Allahu Akbar. (2X)
Asyhadu alla illahaillallah. (2X)
Asyhadu anna Muhammadar rasulullah. (2X)
Haiyaalas solah (2X)
Haiyaalal falah. (2X)
Allahu Akbar Allahu Akbar.
La ilahaillallah.



Semasa Bilal mengalunkan suku azan, beliau sebak ketika ingin menyebut nama Muhammad. Beliau teringat akan saat-saat bersama baginda Rasulullah. Penduduk Madinah yang ketika itu mendengar laungan azan merasakn seolah-olah baginda  Rasulullah masih bersama mereka. Solat subuh berjemaah pada pagi itu terasa kembali syahdu sama seperti saat-saat baginda Rasulullah masih lagi bersama mereka.

Cerita ketiga: Yahudi buta
Seorang wanita tua yahudi sangat benci pada Rasulullah. Dia ialah orang buta. Dia selalu mencerca dan menghina Rasulullah. Malah wanita itu turut mengatakan baginda gila. Tetapi baginda Rasulullah tidak pernah membalas balik dengan perbuatan jahat kepada wanita itu. Sangat mulia hati kekasih Allah itu. Setelah baginda wafat, baginda sempat meninggalkan pesan kepada sahabat baginda, Saidina Abu Bakar untuk memberi makan kepada seorang wanita tua yang tinggal di hujung kampung. Ternyata wanita tua itu ialah wanita yang sama pernah mencaci maki Rasulullah dahulu. Wanita itu tidak mengetahui perihal kewafatan baginda Rasulullah. Setelah Abu Bakar  memberikannya sebuku roti, wanita itu marah lalu membuang roti itu. Abu Bakar pun bertanya "mengapa dibuang roti itu?" Wanita itu pun menjawab "kau bukan orang yang sama yang selalu memberi aku makanan, orang yang selalu memberi aku roti ini biasanya akan terlebih dahulu mengoyak halus-halus roti ini supaya senang untuk aku menelannya, kau bukan orangnya" "Jadi kau tahu siapa yang selalu memberi makanan kepadamu?" tanya Abu Bakar. "Tidak, aku tidak tahu" jawab wanita itu. "Orang itu ialah orang yang selalu kau maki, dia ialah baginda Rasulullah S.A.W" balas Abu Bakar. Wanita yahudi tua yang buta itu terkejut lantas terus memeluk Islam.


Inilah sebahagian daripada cerita-cerita sebagai bukti kasih sayang Rasulullah S.A.W kepada sahabat sezaman dengannya yang tidak berbelah bahagi, begitu juga sayangnya sahabat kepada baginda Rasulullah yang tiada penghujungnya. Model agung kecintaan yang paling unggul dan patut dicontohi oleh manusia sepanjang zaman.

p/s: Sentiasalah perbaharui iman kita dengan berzikrullah. Sesungguhnya di akhirat nanti Rasulullah S.A.W akan melimpahkan syafaatnya kepada orang yang baginda kehendaki. Insyaallah, moga-moga kita akan dijadikan pilihannya. Amin2 ^^

Wasalam




Friday, 10 May 2013

Kiamat Sudah Dekat

Salam 1 Rejab buat sahabat yang dikasihi fillah,

Alhamdulillah, di dalam kesibukan dunia Allah telah mengutuskan seseorang kepada saya untuk memberi peringatan mengenai hari pengakhiran hidup iaitu hari kiamat. Syukran ya akhi. Dengan rasa besar hati saya ingin sharing bersama sahabat semua. Adakah sahabat perasan, hampir semua tanda-tanda kecil mengenai kemunculan hari kiamat telah berlaku. Antaranya ialah:

  1. Lahirnya Nabi Muhammad S.A.W
  2. Ilmu agama yang semakin hilang
  3. Islam semakin terasing
  4. Sifat-sifat terpuji semakin hilang dalam diri
  5. Umat Islam terikut-ikut perangai Yahudi dan Nasrani

Detik kelahiran baginda Rasulullah S.A.W merupakan tanda pertama kiamat akan berlaku. Jarak masa kedatangan hari kiamat diibaratkan seperti jarak antara jari telunjuk dan jari hantu. Oleh itu, jika sejak kelahiran baginda Rasulullah lagi jangka masa berlakunya kiamat sudah mula dikira cuba bayangkan lama manakah lagi kita dapat hidup di atas muka bumi Allah ini. 

Ilmu agama sudah semakin terhakis dijiwa masyarakat Islam kini terutamanya pada golongan generasi muda. Generasi kita sudah menuju kembali ke zaman jahiliyah. Ini lah generasi kita sekarang, bangsa jahiliyah moden. Generasi yang sudah tenggelam dalam lautan dosa dan maksiat. Anak muda yang bakal menjadi pelapis untuk mewarnai corak kepimpinan negara ialah anak muda yang rata-rata telah rosak akhlaknya. Ape pon tak boleh.

Agama islam juga sudah semakin terasing dalam kalangan masyarakat Islam sendiri. Mana tidaknya, ulama'-ulama' kita sekarang ramai yang dicaci maki dan dihina. Kerana apa?? Kerana ceteknya pemikiran manusia. Lantang bersuara tetapi tidak fikir baik buruknya. Para ulama' yang diutuskan sebagai penyampai dakwah untuk menyedarkan manusia dari kelalaian. Mereka jugalah yang dianggap sebagai pembangkang, disalahkan dan dihina-hina. Mereka yang seharusnya dihormati dan disanjung terpaksa menerima nasib yang sebaliknya. Apakah? Dunia oh dunia

Sifat-sifat terpuji sudah hilang dalam diri. Fitnah berleluasa. Sesungguhnya ini bukanlah cara hidup Islam yang dianjurkan oleh baginda Rasulullah kepada kita. Mana hilangnya identiti kita sebagai umat Muhammad? Kita tidak diajar untuk menanam sifat mazmumah dalam diri. Bahkan sebaliknya. Al Quran dan As Sunnah tidak dijadikan pegangan. Itulah punca sebenarnya. Punca berlakunya permasalahan yang jika dibiarkan akan menanah dan menjadi busuk hingga merosakkan identiti seluruh umat Islam. Islam menggambarkan kedamaian dan keindahan. Jadi jangan biarkan keindahan itu rosak gara-gara sikap kita sendiri.

Firman Allah yang bermaksud: "Orang yahudi dan nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu(wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka yang sudah terpesong itu."

Yahudi ialah musuh yang nyata bagi umat Islam. Ayat diatas menyatakan mengenai sifat-sifat orang yahudi yang tidak akan senang duduk selagimana umat Islam tidak mengikut perintah dan kemahuan mereka. Agenda orang Yahudi ini dari dahulu sehingga sekarang tidak pernah putus-putus dibuat.  Mereka mahu kita berpaling dari Islam sebenarnya. Cuma kita sahaja sengaja membutakan mata dan hati tidak mahu melihat kebenaran di depan mata. Satu persatu serangan pemikiran yang telah puak-puak yahudi ini buat. Daripada fenomena harlem shake, gangnam style hinggalah kepada fenomena gwiyomi yang hangat diperkatakan sekarang. Rasulullah bersabda:
"Barang siapa yang mengikut atau meniru kaum(agama) lain, maka mereka tergolong di dalam kaum(agama) itu." 
Baginda sendiri telah menegaskan tentang isu ini. Islam juga tegas melarang umatnya untuk meniru perbuatan yang bercanggah dengan Islam. Tetapi tegahan ini dipandang remeh oleh masyarakat Islam sekarang. Tunggu dan lihat apa yang akan terjadi  kepada kita nanti. Kun fayakun! Nau'zubillah

Islam sudah goyah di hati masyarakat kini. Dunia sudah tenat sekarang. Tenat untuk menanggung  berat setiap dosa umat Islam yang dilakukan sewenang-wenang diatas perutnya. Selagi kiamat belum menyapa,kita masih sempat bertaubat. Bertaubatlah!Ini bukanlah ugutan tapi seruan. Wallahua'lam

p/s:Sebelum kiamat datang bertemu kita, sediakan lah persiapan secukupnya untuk pergi bertemu dengan Allah nanti. Good Luck!

Wasalam

Friday, 3 May 2013

Jadilah Pemaaf


Assalamualaikum,

Memaaafkan kesalahan orang merupakan perkara yang mulia pada penglihatan Allah. Jadikan diri kita umpama sebuah pohon buah, apabila dibaling batu akan kita balas dengan buah. Apabila orang melakukan kejahatan pada kita balaslah ia dengan kemaafan kerana itu lebih baik.

Jadikan sifat pemaaf junjungan besar kita Rasulullah S.A.W sebagai contoh:

Rasulullah saw pernah mengalami detik mencemaskan bersama-sama Abu Bakar as-Siddiq di bumi Taif sebelum Islam bertapak kukuh di Madinah. Penduduk Taif melayan baginda dengan teruk. Mereka mengupah kanak-kanak untuk melontar batu dan mengejek baginda saw. Diriwayatkan, Jibril A.S datang kepada Rasulullah S.A.W untuk menghumban bukit kepada penduduk Taif. Namun, Rasulullah saw segera menolaknya. Malah baginda Rasulullah berdoa memohon kepada Allah agar penduduk Taif diberikan hidayah oleh Allah untuk menerima hidayah Islam.

Allah SWT berfirman yang bermaksud:
“Dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah menyintai orang yang berbuat kebajikan.”  
(Ali-Imran:132)

Siapa kita untuk menjadi tukang hukum di atas kesalahan yang dilakukan oleh orang lain. Sesungguhnya kita sendiri sebagai hambaNya punya banyak kekurangan. Apabila seseorang itu memiliki sifat pemaaf sebenarnya itu adalah tanda hatinya bersih dan tenang. Sebenarnya bukanlah mudah untuk menjadi seorang pemaaf. Hakikatnya syaitan laknatullah sering menggunakan kelemahan manusia untuk mendorong kita menjadi seorang pemarah. Iman dan takwa yang mampu mengekang kita dari tipu daya syaitan.

Jika ada sesuatu yang menimbulkan perasaan marah, berfikirlah sejenak untuk terlebih dahulu menilai atau muhasabah diri sendiri terlebih dahulu.Carilah kebaikan dalam keburukan. Maka hati kita akan lebih tenang. InsyaAllah

p/s:Sahabat yang dikasihi, marilah kita tanamkan pada hati dan jiwa dengan sifat pemaaf, kerana sifat pemaaf merupakan salah satu sifat ahli-ahli syurga ^^
Wasalam